BLOGGER TEMPLATES - TWITTER BACKGROUNDS

Kamis, 05 Mei 2011

Pengertian Dan Manfaat Sayur Terong

Terong atau terung ialah tumbuhan yang tergolong dalam keluarga Solanaceae dan genus Solanum. Ia merupakan tumbuhan asli India dan Sri Lanka, dan berhubungan erat dengan tomat dan kentang. Buahnya biasa digunakan sebagai sayur untuk masakan. Nama botaninya Solanum melongena.
Terong ialah tumbuhan hijau yang sering ditanam secara tahunan. Tanaman ini tumbuh hingga 40-150 cm (16-57 inci) tingginya. Daunnya besar, dengan lobus yang kasar. Ukurannya 10-20 cm (4-8 inci) panjangnya dan 5-10 cm (2-4 inci) lebarnya. Jenis-jenis setengah liar lebih besar dan tumbuh hingga setinggi 225 cm (7 kaki), dengan daun yang melebihi 30 cm (12 inci) dan 15 cm (6 inci) panjangnya. Batangnya biasanya berduri. Warna bunganya antara putih hingga ungu, dengan mahkota yang memiliki lima lobus. Benang sarinya berwarna kuning. Buah tepung berisi, dengan diameter yang kurang dari 3 cm untuk yang liar, dan lebih besar lagi untuk jenis yang ditanam.
Dari segi botani, buah yang dikelaskan sebagai beri mengandung banyak biji yang kecil dan lembut. Biji itu boleh dimakan tetapi rasanya pahit karena mengandung alkaloid nikotin. Ini tidaklah mengherankan karena terong adalah saudara dekat tembakau.
Terong diketahui punya manfaat sebagai antikejang, antikanker, dan pendepak gangguan pembuluh darah. Bahkan di Nigeria digunakan sebagai tanaman kontrasepsi, terutama untuk kaum pria. Mungkin lantaran dikait-kaitkan dengan manfaatnya sebagai kontrasepsi dalam KB itu, terong dituding sebagai salah satu tanaman penyebab impoten. Padahal, hal itu belum tentu benar atau malah tak lebih dari sekadar mitos.
Masyarakat Nigeria juga mendewakan tumbuhan ini karena bisa meredam “penyakit” gugup. Kemampuan ini telah dibuktikan secara ilmiah terhadap marmut yang diberi sari terong mentah.
Melalui penelitian diketahui, dalam buah terong terkandung striknin, skopolamin, skopoletin, dan skoparon yang bisa menghambat serangan sawan, gugup, atau kekejangan saraf. Maka, terong bisa digunakan untuk mencegah dan mengobati serangan epilepsi dan penyakit kejang lainnya, seperti yang diyakini dalam pengobatan tradisional.
Di Korea terong yang telah dikeringkan bila dikonsumsi bisa pula mengobati sakit pinggang, encok, pinggang kaku, dan nyeri lainnya. Secara empiris, sayuran ini pun mampu mengobati campak, cacar air, ketergantungan alkohol, gastritis, dan luka bakar.
Yang juga menggembirakan, penelitian di Jepang menunjukkan, jus terong bisa menekan kerusakan pada sel-sel dengan penyimpangan kromosom sebagai pertanda adanya kanker. Kandungan tripsin (protease) inhibitor pada terong diyakini bisa melawan serangan zat pemicu kanker. Pada penelitian lebih spesifik, terong dinyatakan sangat baik untuk mengurangi risiko penyakit kanker.
Tak cukup sampai di situ. Penelitian membuktikan pula bahwa buah ini bisa meniadakan atau menetralkan kerusakan pembuluh darah arteri. Dengan begitu, ia dapat menekan dan mengatasi arterosklerosis; penyakit yang disebabkan oleh terganggunya transportasi darah dan zat makanan pada pembuluh darah arteri. Gangguan itu terjadi akibat timbunan lemak dan kolesterol di pembuluh darah. Dampaknya, kerja jantung pun terganggu. Organ vital ini akan kesulitan memompa darah ke seluruh tubuh yang bisa membahayakan nyawa.
Melalui pengobatan tradisional yang juga telah dibuktikan para ilmuwan gangguan pembuluh darah ini bisa dikurangi, bahkan ditanggulangi dengan cara mengonsumsi terong.
Hal senada juga diungkapkan petani terong lainnya, Endro, 45, warga desa Kumpulsari, kecamatan Ngombol, Purworejo. Menurutnya petani didaerahnya tertolong oleh media tanam yang cukup cocok untuk budidaya terong. Tanah yang berpasir di musim kemarau hanya sedikit membutuhkan air untuk menjaga kesuburan tanaman dan produktifitas buah.
“Kalau ditanam di sawah biasa hasilnya kurang bagus, pengairan cukup sekali dalam seminggu. Cara penyiramannya cukup mudah, kami tinggal memompa air dari sumur-sumur yang kami buat diareal sawah. Hasil setiap panen cukup memuaskan dan dengan itu kami sedikit tertolong dari kerugian akibat harga yang naik turun, semoga harga biasa naik jangan turun,” jelasnya.
Hasil panen para petani biasa ditampung oleh pengepul di desa setempat, buah terong selain dipasarkan di pasar local dan pasar Induk Purworejo, sebagian juga dilepmar ke daerah tetangga seperti Kebumen, Jogjakarta dan Magelang.
Sementara disinggung masalah hama , Endro mengungkapkan, musim kemaru cenderung menguntungkan bagi petani terong, pasalnya hama lalat buah tidak banyak mendekat. “Lain cerita jika musim hujan, menanam terong, harus bergelut dengan serangan ulat lembing dan lalat buah yang memangsa buah terong muda,” tandasnya.

Sumber : http://www.g-excess.com/post/pengertian-dan-manfaat-sayur-terung-terong.html

0 komentar: